RESPON CEPAT PESAN ANTAR : (021) 345 8343 & (021) 386 5055

Unversitas Uhamka Luncurkan Ensiklopedia Buya Hamka

Unversitas Uhamka Luncurkan Ensiklopedia Buya Hamka

Pusat Studi Buya Hamka (PSBH) Universitas Muhammadiyah Prof Dr Hamka (Uhamka) meluncurkan Ensiklopedia Buya Hamka. Penulisan ensiklopedia seberat tiga kilogram itu melibatkan 12 penulis.

“Tujuan ensiklopedia Buya Hamka ini agar karya-karyanya dapat kembali diingat masyarakat luas khususnya generasi muda saat ini,” kata Ketua Umum PP Muhammadiyah KH Haedar Nashir, dalam siaran pers di Jakarta, Kamis (28/3).

Dia berharap, terbitnya ensiklopedia ini bisa memacu kalangan muda mencontoh dan menjunjung tinggi akhlak, ilmu, filsafat hidup, dan pola pikir Buya Hamka dalam segala aspek.

“Baik di bidang keagamaan, politik, hingga kebudayaan yang menjunjung tinggi nilai rohaniah dan keagamaan,” tutur dia.

Dia menilai ensiklopedia yang diterbitkan dalam 125 entri itu dikemas dengan sangat lengkap, di mana proses perjalanan serta pengalaman hidup Buya Hamka dikemas secara apik.

Rektor Uhamka Prof Gunawan Suryoputro, mengatakan tokoh Buya Hamka adalah seorang pembelajar sejati yang mandiri.

“Ilmu dan bahasannya melalui khutbah yang selalu disampaikan merupakan usaha yang dilakukan secara mandiri, padahal di masanya mencari referensi tidaklah semudah sekarang,” katanya.

Namun, lanjut dia, meski mencari referensi di kala itu tidak mudah, tetapi buah pikiran dan karya Buya Hamka memiliki pengaruh yang luar biasa, bahkan hingga saat ini banyak ilmuwan, sastrawan, dan tokoh budaya yang mengutip karya-karya Buya Hamka.

Buya Hamka yang nama aslinya Haji Abdul Malik Karim Amrullah itu bukan hanya dikenal sebagai ulama besar, melainkan juga sebagai sastrawan, budayawan, politisi, cendekiawan, dan pemimpin masyarakat.

Buya Hamka telah menulis sekitar 100 buku dan berbagai artikel bertema agama, tasawuf, sejarah hingga roman anak muda. Sebagian di antaranya bahkan masih dicetak ulang hingga sekarang.

Karya-karya Buya Hamka yang terkenal antara lain, Tenggelamnya Kapal van der Wijck, Sejarah Umat Islam dan Muhammadiyah di Minangkabau, Di Bawah Lindungan Ka’bah, Merantau ke Deli, Menunggu Beduk Berbunyi, Tuan Direktur, dan Karena Fitnah.

Selain itu Hamka juga banyak menulis buku yang bersifat keagamaan, seperti Tafsir al-Azhar, Kedudukan Perempuan dalam Islam, Pandangan Hidup Muslim, dan Hak Asasi Manusia Dipandang Dari Segi Islam.

“Ketokohan serta keagungan karyanya membuat banyak orang tertarik untuk mengabadikannya,” ujar dia.

Leave a Reply