RESPON CEPAT PESAN ANTAR : (021) 345 8343 & (021) 386 5055

Ninik Mamak Nagari Balimbing Batagak Gala

Sebanyak 19 orang Ninik Mamak pemangku adat atau Panghulu Suku di Jorong Sawah Kareh, Nagari Balimbing Kecamatan Rambatan, melangsungkan acara Batagak Gala.

Prosesi adat tersebut terkesan meriah dengan arak-arakan atau pawai menuju komplek Balai adat nagari setempat. Terlihat dalam barisan pawai para Bundo Kanduang yang mencapai ratusan orang berjejer sambil membawa jamba untuk disantap bersama.

Alek Batagak Panghulu yang dilaksanakan, Sabtu (21/12) di Balai Adat Nagari Balimbiang tersebut dihadiri Wakil Bupati Tanah Datar H. Zuldafri Darma, Dt. Gindo Shoib, Ketua LAKAAM Tanah Datar Hafzi Dt. Batuah, Anggota DPRD Tanah Datar, Camat Rambatan Dedi Triwidono, Forkopimca, Wali Nagari, Wali Jorong, Ketua LKAAM dan Ketua KAN se-Kecamatan Rambatan, mantan Anggota DPR-RI Betty Shadiq Pasadigoe dan beberapa tokoh adat dan tokoh agama lainnya.

Ketua LKAAM Tanah Datar, Hafzi Dt Batuah mengatakan, malewakan gala tersebut merupakan momen yang bersejarah bagi masyarakat di Jorong Sawah Kareh Nagari Balimbing. “Karena diibaratkan mengembangkan kain yang terlipat selama ini, membangkit batang kayu yang terendam, “iriak-iriak turun ka sasak, dari sasak turun kailaman, dari niniak turun ka mamak, dari mamak turun ka kamanakan, ramo-ramo sikumbang janti, katik endah pulang bakudo, patah tumbuah hilang baganti, pusako dijawek dek nan mudo,” ucapnya dengan bahasa Minangkabau yang khas.

Kecelakaan Beruntun di Jalan Tol, Dua Orang Tewas Kasus Korupsi Terkuak, Miliarder 57 Tahun Ketahuan Punya 100 Selingkuhan Papua Barat Diguncang Gempa Berkekuatan 4.0 Magnitudo
Disebutkan Dt Batuah, kalau selama ini masyarakat setempat telah melaksanakan aturan adat, karena dalam aturan adat dikatakan, menjadi raja sakato alam atau sepakat, menjadi panghulu sakato kaum (persetujuan kaum), berarti sebelum alek batagak panghulu tersebut dilewakan telah dilakukan kata mufakat atau kesepakatan bersama dalam masing-masing kaum siapa-siapa yang akan menyandang gelar adat tersebut.

“Dalam melewakan gelar adat ini tentu kaum telah memilih secara bersama-sama siapa yang akan dijadikan pemimpim kaum, sia nan kamanjujuang gala, sia nan kamamakai sako, nan kadidahulukan salangkah, ditinggikan sarantiang, ketek diamba gadang, randah dianjuang tinggi, dek karano jabatannyo kito jadikan panghulu pemimpin kaum kito maupun dalam bermasyarakat,” ucapnya.

Tugas seorang panghulu, disampaikan Hafzi, kaluak paku kacang balimbiang, tampuruang lenggang-lenggokkan, baok manurun ka Saruaso, tanamlah siriah sarato jo ureknyo, anak dipangku, kamanakan dibimbiang, urang kampuang dipatenggangkan, tenggang nagari jaan binaso, tenggang sarato jo adatnyo.

“Sebagai seorang pemimpin aturan tersebut berlaku untuk diri sendiri dalam mengurus kaum, aturan mengurus nagari, menegakkan adat di nagari, adat sabatang panjang selaku kita orang Minangkabau, sudah tentu ada adat salingka nagari, yang mana ada empat perkara yang harus dilaksanakan seperti alua nan luruih atau aturan yang benar, manampuah jalan nan pasa labuah nan golong, indak manyimpang kiri jo kanan, condong indak kamari rabah, karano seorang panghulu alah disumpah, kok kaateh indak bapucuak, kabawah indak baurek, ditangah-tangah digiriak kumbang, bak umpamo karakok diateh batu, iduik sagan mati indak namuah,“ ulasnya.

Sebelumnya Ketua Pelaksana, Sy Dt. Peto Sutan mengatakan, saat ini sudah terjadi degradasi atau krisis kepercayaan anak kemenakan terhadap mamaknya (Paman) maupun terhadap penghulu kaumnya (Datuak). Menurutnya hal itu diakibatkan tidak dibangun atau dilewakannya tampuk-tampuk adat atau panghulu suku di nagari tersebut.

Disampaikan Dt. Peto Sutan di Jorong Sawah Kareh saja ada 48 panghulu suku, dan baru dilewakan sebanyak 12 panghulu suku atau sekitar 25 persen dari jumlah yang ada. “Di Jorong Sawah Kareh selain panghulu suku atau pucuak adat ini ada juga empat, sebanyak 16 orang, tuo kampuang 5 orang termasuk dubalang adat 4 orang, dan yang tetap berdomisili di kampung halaman hanya 3 orang, sehingga banyak gelar ini dilipat atau tidak dilewakan,” ucapnya.

Dt. Peto Sutan bersyukur atas upaya dan pendekatan dengan tokoh-tokoh adat akhirnya pengukuhan atau pati ambalau dari sekian panghulu suku di jorong tersebut sebanyak 19 orang panghulu suku dapat dilaksanakan.

Sumber photo dan artikel : www.harianhaluan.com

Leave a Reply