Asosiasi Kapal Selancar Kembali Bawa Wisatawan

Setelah terhenti selam berbulan bulan, Asosiasi Kapal Selancar Sumatra Barat (ASK-SB) mulai mengaktifkan kembali kunjungan wisata selancar ke Kabupaten Kepulauan Mentawai dengan menerapkan protokol kesehatan wisata selancar yang berbasis Covid-19.

Pembukaan kembali wisata selancar ke Mentawai ditandai dengan pelepasan kapal Swichfoot asal Australia dengan masa perjalanan wisata selama 12 hari.

Ketua ASK-SB Aim Zain mengatakan pembukaan kembali keran wisata selancar ke Mentawai ini dilakukan guna menggairahkan kembali aktifitas pariwisata di Sumbar setelah terhenti sejak pemberlakuan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB).

“Tetapi di era new normal ini kami mengaktifkan kembali kegiatan wisata selancar di Mentawai dengan menerapkan protokol kesehatan kapal selancar yang diadopsi dari Covid-19,” kata Aim, Rabu (24/6/2020).

Menurutnya, sebelum diberangkatkan ke lokasi surfing seluruh turis peselancar dan kru kapal diwajibkan mengikuti PCR tes terlebih dahulu. Dalam pelaksanaan tes ini AKS -SB bekerjasama dengan Laboratorium Pusat Diagnostik dan Riset Penyakit Infeksi Fakultas Kedokteran Universitas Andalas.

Pengambilan sampel, jelas Aim, dilakukan di atas kapal kepada seluruh penumpang dan anak buah kapal (ABK). Selama menunggu hasil test, ABK dan wisatawan mancanegara (wisman) dilarang turun dari kapal untuk meminimalisir kontak dengan orang lain.

Ditambahkannya, kapal hanya dapat diberangkatkan jika hasil sampel telah keluar dengan semua orang negatif Covid-19. Begitu juga, ketika Kapal telah berlayar ke Mentawai, seluruh wisman dilarang turun dari kapal dan berinteraksi dengan masyarakat setempat.

Juga sebaliknya, saat kapal dan wisman kembali ke Padang juga dilakukan proses yang sama, sehingga status kesehatan para wisman memang benar-benar terpantau.

“Sebenarnya kapal selancar sendiri sudah merupakan sebuah tempat yang terisolasi penuh, sehingga 100 persen aman, karena di laut tidak ada kontak dengan ‘covid carrier’ atau orang lain yang terinfeksi Covid-19,” ujarnya.

Meski demikian, untuk kenyamanan dan keamanan, kapal pengangkut peselancar asal luar negeri juga diperiksa dan dibersihkan oleh Tim Disinfektan Palang Merah Indonesia (PMI) Sumbar.

“Kapal disemprot dan dibersihkan dengan bahan disinfektan sebelum dan sesudah keberangkatan, sehingga kondisi kesehatan kapal juga terpelihara dari virus corona,” kata Aim.

Protokol wisata kapal selancar ini, jelas Aim, sebelumnya telah didiskusikan dengan stakeholders wisata selancar. Prinsip protokol wisata kapal selancar ini dirancang agar semua pihak merasakan manfaatnya dengan azas CSH (clean, safety, healthy – bersih, aman dan sehat).

Ia berharap dengan telah dibukanya kembali pariwisata selancar dengan mengikuti protokol new normal, maka roda ekonomi dapat berjalan kembali. Sebab wisata selancar di Mentawai, Sumatra Barat, sangat ditunggu oleh peselancar dunia.

“Apabila trip ini berjalan lancar, maka akan menjadi promosi sekaligus mendorong negara-negara asal peselancar membuka kembali larangan warganya berwisata ke Indonesia,” ujarnya.

Jason, pemilik kapal Switchfoot asal Australia mengaku senang dengan kebijakan Pemerintah Sumatra Barat membuka kembali kegiatan wisata selancar di Mentawai.

Ia berharap para peselancar dunia akan berdatangan kembali ke Mentawai setelah sempat terhenti selama pemberlakukan PSBB di Sumbar.

AKS-SB mengapreasi seluruh pihak yang membantu dan mendorong dibukanya kembali kegiatan wisata selancar di Mentawai, diantaranya Gubernur Sumbar, KSOP (Syahbandar), Dinas Pariwisata Sumbar, Dinas Kesehatan Sumbar, GM Angkasa Pura dan Pemerintah Kabupaten Mentawai.

Sumber Artikel dan Photo : Langgam.id

Leave a Reply